PENCIPTAAN dan INJIL

penciptaan

PENCIPTAAN dan INJIL

Penciptaan dan Injil

PENCIPTAAN dan INJIL

 SABAT PETANG

BACA UNTUK PELAJARAN PEKAN INI: Kej. 3:21; Mzm. 104:29, 30; Yoh. 1:4; Rm. 5:6-11; Gal. 3:13; Mat. 27:46.

AYAT HAFALAN: “Karena sama seperti semua  orang mati dalam persekutuan dengan Adam, demikian pula semua orang akan dihidupkan kembali dalam persekutuan dengan Kristus” (1 Korintus 15:22).

Dalam kisah Alkitab, Adam dan Hawa diciptakan menurut gambar Allah, tanpa cacat moral.  Tapi mereka memang memiliki kebebasan berkendak, suatu prasyarat bagi mereka untuk mampu mencintai.  Ketika Adam dan Hawa memberontak terhadap Allah, mereka jatuh di bawah kekuasaan Setan (lihat Ibr. 2:14),  suatu tindakan yang juga membawa seluruh dunia di bawah kekuasaan musuh.  Namun, Yesus datang untuk menghancurkan seluruh pekerjaan (1 Yoh. 3:8) dan membebaskan kita dari kekuasaannya.  Dia melakukan ini dengan mati menggantikan kita dan menawarkan kehidupan kepada kita.  Di salib, Yesus menjadi dosa karena kita (2 Kor. 5:21).  Dan mengalami perpisahan dari Bapa-Nya yang disebabkan oleh dosa.  Oleh kematian-Nya, Yesus memulihkan hubungan antara Allah dan manusia yang telah rusak oleh dosa Adam dan Hawa.

Semuanya ini secara logis terkait dengan kisah penciptaan.  Penciptaan di gambarkan lagi sebagai kuasa Allah Pencipta yang dipakai untuk menciptakan hati yang baru pada anak-anak-Nya (2 Kor. 5:17), memperbarui gambar Allah dalam diri kita dan memulihkan hubungan kita dengan-Nya.

Minggu

KASIH KARUNIA DALAM TAMAN

Seperti yang kita semua ketahui dengan baik, manusia pertama, makhluk sempurna yang diciptakan dalam “gambar Allah,” jatuh ke dalam dosa, yang membawa kematian.  Mereka telah diperingatkan,  dan mereka mengerti apa yang telah diberitahukan kepada mereka.  Hawa bahkan mengucapkan kembali kepada ular apa yang telah Allah katakan.  Namun, mereka tetap berdosa juga. Kadang-kadang kita, seperti Hawa, dituntun ke dalam dosa oleh tipu daya, sedangkan di lain waktu, kita seperti Adam, berbuat dosa dengan sengaja.  Yang mana pun itu, kita adalah orang berdosa, bersalah karena melanggar hukum Allah itu.

Baca Kejadian 3:9-15.  Apakah tanggapan Allah terhadap dosa Adam dan Hawa?

Kejadian 3:9-15

3:9. Tetapi TUHAN Allah memanggil manusia itu dan berfirman kepadanya: “Di manakah engkau?” 
3:10 Ia menjawab: “Ketika aku mendengar, bahwa Engkau ada dalam taman ini, aku menjadi takut, karena aku telanjang; sebab itu aku bersembunyi.” 
3:11. Firman-Nya: “Siapakah yang memberitahukan kepadamu, bahwa engkau telanjang? Apakah engkau makan dari buah pohon, yang Kularang engkau makan itu?” 
3:12 Manusia itu menjawab: “Perempuan yang Kautempatkan di sisiku, dialah yang memberi dari buah pohon itu kepadaku, maka kumakan.” 
3:13 Kemudian berfirmanlah TUHAN Allah kepada perempuan itu: “Apakah yang telah kauperbuat ini?” Jawab perempuan itu: “Ular itu yang memperdayakan aku, maka kumakan.” 
3:14. Lalu berfirmanlah TUHAN Allah kepada ular itu: “Karena engkau berbuat demikian, terkutuklah engkau di antara segala ternak dan di antara segala binatang hutan; dengan perutmulah engkau akan menjalar dan debu tanahlah akan kaumakan seumur hidupmu. 
3:15 Aku akan mengadakan permusuhan antara engkau dan perempuan ini, antara keturunanmu dan keturunannya; keturunannya akan meremukkan kepalamu, dan engkau akan meremukkan tumitnya.” 

Allah mengadakan pengadilan, bahkan suatu “penghakiman pemeriksaan.”  Tujuan dari pengadilan ini bukan supaya Allah dapat mempelajari fakta-fakta.  Dia sudah tahu fakta-fakta tersebut.  Sebaliknya, tujuannya adalah memberikan kepada pasangan itu suatu kesempatan untuk bertanggung jawab atas tindakan mereka, langkah pertama menuju pertobatan dan pemulihan.  Allah bertanya kepada mereka apa yang tejadi, dan mereka mengaku, meski enggan. Meskipun mereka bersalah dan meskipun dosa mereka membawa konsekuensi langsung—janji Injil pertama diberikan (lihat pelajaran 6)  kepada mereka di Eden.

Baca Kejadian 3:21.  Apakah tindakan kasih karunia selanjutnya yang dinyatakan?

Kejadian 3:21

3:21. Dan TUHAN Allah membuat pakaian dari kulit binatang untuk manusia dan untuk isterinya itu, lalu mengenakannya kepada mereka. 

Kematian datang dengan cara yang tak terduga.  Gantinya kematian Adam dan Hawa yang segera, satu atau lebih hewan mati.  Bayangkan perasaan Adam ketika hewan itu mati, mungkin untuk menggantikan dia sebagai korban.  Inilah pertama kalinya Adam melihat kematian, dan itu pasti membawa kepedihan mental yang sangat besar kepadanya.  Kemudian hewan itu dikuliti, dan jubah dibuat dari kulit itu.  Kulit itu ditempatkan di atas tubuh Adam untuk menutupi ketelanjangannya.  Setiap kali ia melihat jubah itu, atau merasakannya, ia pasti teringat apa yang telah dilakukannya dan apa yang telah hilang dari padanya.   Yang lebih penting, ini merupakan pengingat akan kasih karunia Allah.

Tidak diragukan lagi kita semua harus sangat menghargai kasih karunia Allah kepada kita.  Apakah cara yang lebih baik untuk mengungkapkan penghargaan daripada menunjukkan kasih karunia kepada orang lain.  Kepada siapakah, betapa pun tidak layaknya orang itu, Anda bisa menunjukkan beberapa kasih karunia sekarang ini?

Senin

DOSA DAN KEMATIAN

Dalam Kejadian 3:19, kepada Adam diberitahukan bahwa, pada saat kematian, ia akan kembali kepada debu dari mana ia dijadikan.  Hal yang sama terjadi pada kita.  Perhatikan—kita tidak kembali kepada kera, karena kita tidak dibuat dari kera.  Kita diciptakan dari debu, dan kepada debu itulah kita kembali, pada saat kematian.

Baca Kejadian 2:7; Mazmur 104:29, 30; Yohanes 1:4; Kisah 17:24, 25.  Apakah makna utama dari ayat-ayat ini bagi kita?  Bagaimanakah seharusnya kebenaran ini mempengaruhi cara hidup kita?

Kejadian 2:7;

2:7 ketika itulah TUHAN Allah membentuk manusia itu dari debu tanah dan menghembuskan nafas hidup ke dalam hidungnya; demikianlah manusia itu menjadi makhluk yang hidup.

Mazmur 104:29, 30; 

104:29 Apabila Engkau menyembunyikan wajah-Mu, mereka terkejut; apabila Engkau mengambil roh mereka, mereka mati binasa dan kembali menjadi debu. 
104:30 Apabila Engkau mengirim roh-Mu, mereka tercipta, dan Engkau membaharui muka bumi. 

Yohanes 1:4; 

1:4 Dalam Dia ada hidup dan hidup itu adalah terang manusia. 

Kisah 17:24, 25
17:24 Allah yang telah menjadikan bumi dan segala isinya, Ia, yang adalah Tuhan atas langit dan bumi, tidak diam dalam kuil-kuil buatan tangan manusia, 
17:25 dan juga tidak dilayani oleh tangan manusia, seolah-olah Ia kekurangan apa-apa, karena Dialah yang memberikan hidup dan nafas dan segala sesuatu kepada semua orang.

Hidup adalah sebuah fenomena yang ajaib.  Kita semua akrab dengan kehidupan, namun masih ada sesuatu yang misterius tentang hal itu.  Kita bisa membongkar sebuah organisme hidup, namun pada akhirnya kita tidak menemukan apa pun di sana kecuali berbagai jenis atom dan molekul.  Kita dapat mengumpulkan molekul-molekul dalam sebuah wadah dan memanaskannya atau melewatkan sebuah percikan listrik melalui wadah itu atau mencoba sejumlah percobaan lain, tapi kita tidak dapat memperoleh kehidupan lagi.  Tidak ada wujud yang disebut “kehidupan” di dalam tubuh yang hidup atau sebuah sel hidup.  Kehidupan adalah kepunyaan dari keseluruhan sistem hidup, bukan merupakan wujud yang dapat dipisahkan dari sel.

Di sisi lain kita tahu banyak tentang bagaimana mengakibatkan kematian.  Kita telah menemukan banyak cara untuk membunuh makhluk hidup.  Beberapa metode ini mengungkapkan secara detail kekerasan dan kekejaman hati kita yang berdosa.  Kematian dapat kita hasilkan, tetapi penciptaan kehidupan berada di luar jangkauan kita.  Tuhan saja yang memiliki kemampuan untuk menciptakan organisme hidup.  Para ilmuwan telah mencoba untuk menciptakan kehidupan, mereka berpikir bahwa jika mereka dapat melakukannya maka mereka tidak lagi perlu percaya kepada Tuhan.  Sejauh ini, semua upaya tersebut telah gagal.

Baca Yesaya 59:2.  Bagaimanakah dosa mempengaruhi hubungan kita dengan Sang Pemberi Hidup?

 Yesaya 59:2

59:2 tetapi yang merupakan pemisah antara kamu dan Allahmu ialah segala kejahatanmu, dan yang membuat Dia menyembunyikan diri terhadap kamu, sehingga Ia tidak mendengar, ialah segala dosamu. 

Jika kehidupan hanya datang dari Tuhan, maka perpisahan dari Allah memutuskan kita dari sumber kehidupan.  Hasil tak terelakkan dari perpisahan dengan Allah adalah kematian.  Bahkan jika seseorang hidup 969 tahun, seperti Metusalah, kisahnya akan tetap berakhir dengan “dan dia mati.”  Dosa, pada dasarnya, menyebabkan perpisahan dari kehidupan, dan hasilnya adalah kematian.

Selasa

KETIKA KITA MASIH BERDOSA…

Di seluruh Alkitab kita menemukan bahwa respons Allah terhadap dosa manusia adalah penebusan dengan sifat dan termotivasi oleh kasih yang tulus, dan tidak mementingkan diri.  Dia bisa saja dibenarkan sepenuhnya di dalam menyerahkan Adam dan Hawa kepada kuasa Setan yang menghancurkan; lagi pula, bukankah mereka telah menentukan pilihan mereka.  Tetapi Allah tahu bahwa Adam dan Hawa tidak memahami arti sepenuhnya dari apa yang mereka lakukan, dan Dia bertekad untuk memberikan mereka kesempatan menjadi lebih mengetahui dan untuk dapat memilih lagi.

Baca Roma 5:6-11.  Bagaimanakah ayat-ayat ini membantu kita untuk memahami apa kasih karunia Allah itu sebenarnya?

Roma 5:6-11

5:6. Karena waktu kita masih lemah, Kristus telah mati untuk kita orang-orang durhaka pada waktu yang ditentukan oleh Allah. 
5:7 Sebab tidak mudah seorang mau mati untuk orang yang benar–tetapi mungkin untuk orang yang baik ada orang yang berani mati–. 
5:8 Akan tetapi Allah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, oleh karena Kristus telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa. 
5:9 Lebih-lebih, karena kita sekarang telah dibenarkan oleh darah-Nya, kita pasti akan diselamatkan dari murka Allah. 
5:10 Sebab jikalau kita, ketika masih seteru, diperdamaikan dengan Allah oleh kematian Anak-Nya, lebih-lebih kita, yang sekarang telah diperdamaikan, pasti akan diselamatkan oleh hidup-Nya! 
5:11 Dan bukan hanya itu saja! Kita malah bermegah dalam Allah oleh Yesus Kristus, Tuhan kita, sebab oleh Dia kita telah menerima pendamaian itu. 

Ketika orang lain bersalah pada kita, kita ingin mendapatkan permintaan maaf sebelum kita menerima si pelaku kembali kepada hubungan yang baik dengan kita.  Tentu saja, permintaan maaf itu pantas dalam keadaan seperti itu.  Penyembuhan sepenuhnya terhadap sebuah hubungan yang rusak itu mencakup ekspresi kesedihan dan bertanggung jawab untuk kelakuan buruk tersebut.  Tapi Tuhan tidak menunggu kita untuk meminta pengampunan, Dia mengambil inisiatif.  Ketika kita masih berdosa, Ia menyerahkan diri-Nya untuk mati bagi kita.  Ini adalah demonstrasi kasih Ilahi yang indah.

Bagaimanakah perilaku kita dibandingkan dengan perilaku Allah?  Betapa seringkah kita tersinggung dan marah dan berusaha membalas dendam bukannya melakukan pemulihan?  Kita harus selamanya bersyukur bahwa Allah tidak memperlakukan kita dengan cara itu.

Perlakukan Allah terhadap orang berdosa menunjukkan arti sebenarnya dari kasih.  Itu bukan perasaan belaka tetapi perilaku yang berprinsip di mana setiap upaya dilakukan untuk mendamaikan pelaku dengan si korban dan memulihkan hubungan.  Perlakukan Allah terhadap Adam dan Hawa adalah sebuah gambaran tentang bagaimana Dia berhubungan dengan dosa kita.

“Adegan Kalvari membutuhkan perasaan terdalam.  Terhadap hal ini Anda dapat dimaafkan jika Anda menunjukkan antusiasme.  Bahwa Kristus, yang demikian baik, demikian polos, harus menderita kematian yang menyakitkan seperti itu,  menanggung beban dosa-dosa dunia, pikiran dan imajinasi kita tidak pernah bisa mengerti sepenuhnya.  Panjang, lebar, tinggi, dan dalamnya, kasih luar biasa seperti itu tidak dapat kita pahami”—Ellen G. White, Testimonies for the Church, jld. 2, hlm. 213.  Mungkin kita tidak bisa memahami kasih ini, tapi mengapa begitu penting bagi kita untuk mencobanya?

Rabu

PENGGANTI PENANGGUNG DOSA

“Kristus telah menebus kita dari kutuk hukum Taurat dengan jalan menjadi kutuk karena kita, sebab ada tertulis: ‘Terkutuklah orang yang digantung pada kayu salib!’” (Gal. 3:13).  Tetaplah pada implikasi menakjubkan dari ayat ini, tetaplah ingat akan Keilahian Kristus.  Apakah yang diberitahukan oleh hal ini kepada kita tentang apa yang Tuhan ingin lakukan untuk menyelamatkan kita?  Lebih daripada itu, apakah yang dinyatakan oleh hal ini kepada kita tentang betapa tragis bagi siapa pun yang tidak menerima ketentuan yang dibuat Kristus demi kita?

Dengan menanggungkan kesalahan karena dosa-dosa kita ke atas diri-Nya dan mati terpisah dari Allah, Yesus menggenapi janji yan gdibuat di Taman Eden bahwa Benih perempuan itu akan meremukkan kepala ular.  Pengorbanan-Nya memungkinkan terjadinya rekonsiliasi Allah dan keluarga manusia dan pada akhirnya akan mengakibatkan tersingkirnya kejahatan dari alam semesta (Ibr. 2:14; Why. 20:14).

Sambil mengingat Galatia 3:13, baca Matius 27:46.  Apakah yang diungkapkan oleh kata-kata Yesus tentang yang Dia alami di kayu salib?

Galatia 3:13

3:13 Kristus telah menebus kita dari kutuk hukum Taurat dengan jalan menjadi kutuk karena kita, sebab ada tertulis: “Terkutuklah orang yang digantung pada kayu salib!” 

Matius 27:46

27:46 Kira-kira jam tiga berserulah Yesus dengan suara nyaring: “Eli, Eli, lama sabakhtani?” Artinya: Allah-Ku, Allah-Ku, mengapa Engkau meninggalkan Aku? 

Di salib, Kristus menerima kutukan dosa demi kita.  Ini adalah perubahan dalam status-Nya dengan Bapa.  Anak domba korban, ketika dibawa ke mezbah, menjadi pengganti bagi kematian orang berdosa.  Demikian pula, pada saat Kristus pergi ke kayu salib, status-Nya di hadapan Bapa berubah.  Terpisah dari hadapan Bapa, Ia merasakan kutukan yang disebabkan oleh dosa kita.  Dengan kata lain, Yesus yang adalah Satu dengan Bapa sejak kekekalan, mengalami pemisahan dari Bapa, dalam apa yang Ellen White sebut “terpisah dari kuasa Ilahi.”—Ellen G. White, Manuscript 93, 1899.  Betapapun sulitnya untuk memahami sepenuhnya apa yang sedang terjadi, kita dapat menyadari bahwa harga yang luar biasa telah dibayar untuk menebus kita.

Kamis

SUATU CIPTAAN BARU

Kabar Injil yang termasyhur berpusat pada sekitar kematian Yesus sebagai pengganti kita.  Dia mengambil dosa kita ke atas diri-Nya, menanggung dalam diri-Nya sendiri hukuman yang selayaknya kita tanggung.  Sebagaimana yang juga telah kita lihat, keseluruhan ide tentang Kristus sebagai pengganti kita, mati untuk dosa dunia, terkait erat dengan kisah penciptaan.  Kristus datang untuk menghancurkan kematian, yang merupakan penyusup asing dalam ciptaan Allah.  Jika teori evolusi adalah cara  yang Allah pilih untuk menciptakan manusia, maka itu berarti bahwa kematian, bukanlah suatu kelainan dan musuh, malahan itu akan menjadi bagian dari rencana awal Allah bagi umat manusia.  Tentunya kematian akan memainkan peran penting dalam cara di mana Allah menciptakan kita.  Maka tidak heran, bahwa orang Kristen harus menolak evolusi teistik sebagai cara yang dapat dilakukan untuk memahami kisah penciptaan.

Kisah penciptaan di kitab Kejadian, betapapun pentingnya dalam membantu kita untuk memahami kematian Kristus demi kepentingan kita, juga membantu kita untuk memahami aspek lain dri rencana keselamatan, yaitu pekerjaan penciptaan Allah dalam kita, saat kita mengambil bagian dalam kekudusan-Nya sekarang.

Baca Mazmur 51:10; Yehezkiel 36:26, 27; Kolose 3:10; dan 2 Korintus 5:17.  Apakah janji-janji yang diberikan kepada kita di sini yang terkait dengan konsep Allah sebagai Pencipta, sebagaimana terungkap dalam Kejadian 1 dan 2?

Mazmur 51:10; 

51:10 (51-12) Jadikanlah hatiku tahir, ya Allah, dan perbaharuilah batinku dengan roh yang teguh! 

Yehezkiel 36:26, 27; 
36:26 Kamu akan Kuberikan hati yang baru, dan roh yang baru di dalam batinmu dan Aku akan menjauhkan dari tubuhmu hati yang keras dan Kuberikan kepadamu hati yang taat. 
36:27 Roh-Ku akan Kuberikan diam di dalam batinmu dan Aku akan membuat kamu hidup menurut segala ketetapan-Ku dan tetap berpegang pada peraturan-peraturan-Ku dan melakukannya. 

Kolose 3:10; 

3:10 dan telah mengenakan manusia baru yang terus-menerus diperbaharui untuk memperoleh pengetahuan yang benar menurut gambar Khaliknya; 

2 Korintus 5:17

5:17 Jadi siapa yang ada di dalam Kristus, ia adalah ciptaan baru: yang lama sudah berlalu, sesungguhnya yang baru sudah datang. 

Hati baru adalah suatu ciptaan yang hanya dapat dilakukan oleh Allah.  Kita tidak bisa melakukannya sendiri tetapi harus bergantung pada Pencipta yang sama yang membentuk dunia dan menciptakan leluhur kita yang pertam.  Raja Daud mengetahui kebutuhannya dan meminta Tuhan untuk memecahkan masalah itu dengan tindakan penciptaan.

Memang, orang yang berada di “dalam Kristus” adalah ciptaan baru.  Cara pikir yang lama harus disingkirkan dan diganti dengan pikiran yang baru diciptakan.  Pikiran baru kita diciptakan untuk melakukan pekerjaan baik, sesuai dengan kehendak Tuhan.  Penciptaan jenis ini adalah proses supra alami, terjadi melalui kuasa Roh Kudus.  Kuasa penciptaan Allah, seperti yang ditunjukkan dalam penciptaan mula-mula, memberi kita keyakinan bahwa kuasa penciptaan Allah mampu mengubah hidup kita dan membawa kita kembali ke dalam hubungan dengan-Nya.

Bagaimanakah Anda mengalami apa artinya menjadi ciptaan baru dalam Kristus?  Apakah artinya ini, dalam pengertian praktis setiap hari?  Apakah yang berubah dalam kehidupan seseorang yang telah memiliki pengalaman ini?

Jumat

PENDALAMAN: “Hal-hal yang tersembunyi ialah bagi TUHAN, Allah kita, tetapi hal-hal yang dinyatakan ialah bagi kita dan bagi anak-anak kita sampai selama-lamanya.’  [Ulangan 29:29].  Bagaimana Allah menyelesaikan pekerjaan penciptaan tidak pernah dinyatakannya kepada manusia, ilmu pengetahuan manusia tidak akan mampu mengungkapkan rahasia-rahasia Yang Mahatinggi.  Kuasa-Nya untuk mencipta tak terpahami sama seperti adanya Dia.”—Ellen G. White, Alfa dan Omega, jld. 1, hlm. 123.

“Dalam keadaan gelap hadirat Allah disembunyikan.  Ia menjadikan kegelapan itu kemah-Nya, dan menyembunyikan kemuliaan-Nya dari mata manusia.  Allah dan malaikat-malaikat-Nya yang suci berada di sisi salib itu.  Bapa bersama-sama dengan Anak-Nya.  Meskipun demikian hadirat-Nya tidak dinyatakan.  Seandainya kemuliaan-Nya memancar dari awan, maka setiap manusia yang memandangnya akan dibinasakan.  Dan pada saat yang menakutkan itu Kristus tidak perlu dihiburkan dengan hadirat Bapa.  Ia sudah mengirik apitan air anggur sendirian, dan dari segala bangsa itu seorang pun tiada serta-Nya.”— Ellen G. White, Alfa dan Omega, jld. 6, hlm. 405.

SEKOLAH “SATU” PEKAN MERUPAKAN SERI PELAJARAN ALKITAB SELAMA SATU PEKAN(MINGGU) YANG DISUSUN PERHARI DENGAN TUJUAN AGAR KITA DAPAT BELAJAR FIRMAN TUHAN SETIAP HARI.

Baca pelajaran yang lain dalam kategori Sekolah Alkitab “satu” Pekan atau kembali ke halaman depan Firman-Tuhan(.org).

TERPOPULER dan TERBARU:
KEBENCIAN SETAN TERHADAP HUKUM
Kebencian Setan Terhadap Hukum “Dengarkanlah Aku, hai kamu yang mengetahui apa yang benar, hai bangsa yang menyimpan pengajaran-Ku dalam hatimu! Janganlah...
PERNIKAHAN: KARUNIA DARI EDEN
PERNIKAHAN: KARUNIA DARI EDEN SABAT PETANG BACA UNTUK PELAJARAN PEKAN INI: Kej. 2:18-25; Mrk. 10:7-9; Ef. 5:22-25; Mat. 5:27-30; 2 Kor. 3:18. AYAT...
PENCIPTAAN, SEBUAH TEMA ALKITABIAH
"PENCIPTAAN, SEBUAH TEMA ALKITABIAH" SABAT PETANG PENDAHULUAN Kalau bukan karena percaya bahwa Allah adalah Penciptalangit dan bumi beserta segala...
Pacaran Sesuai Dengan Firman Tuhan
Pacaran Sesuai Dengan Firman Tuhan Tujuan pacaran Pada dasarnya pacaran merupakan proses pengenalan antara pria dan wanita yang berada dalam rangkaian...
MERAWAT CIPTAAN ALLAH
"MERAWAT CIPTAAN ALLAH" Sabat Petang PENDAHULUAN Dasar pemahaman. Pekan ini kita membahas kewenangan dan kewajiban manusia terhadap bumi yang merupakan...
RENUNGAN PAGI “KABAR BAIK DARI PATMOS” – 9 MEI 2013
RENUNGAN PAGI “KABAR BAIK DARI PATMOS” - 9 MEI 2013 "Dan ketika Anak Domba itu membuka meterai yang kelima, aku melihat di bawah mezbah JIWA-JIWA...
RENUNGAN PAGI “KABAR BAIK DARI PATMOS” – 8 MEI 2013
RENUNGAN PAGI “KABAR BAIK DARI PATMOS” - 8 MEI 2013 "Dan ketika Anak Domba itu membuka meterai yang kelima, aku melihat di bawah mezbah JIWA-JIWA...
UMAT ALLAH YANG ISTIMEWA
"UMAT ALLAH YANG ISTIMEWA (MIKHA)" Sabat Petang PENDAHULUAN Apa yang dituntut Allah. Mikha berasal dari Moresyet, sekitar 40 Km baratdaya Yerusalem,...
Kasih dan Penghakiman (Hosea)
Kasih dan Penghakiman: Dilema Allah (Hosea) Sabat Petang Bacalah Untuk Pelajaran Pekan Ini: Hos. 7:11,12; 10:11-13; Mal. 11:28- 30; Rm. 5:8; 1 Ptr....
Umat Istimewa Allah
Umat Istimewa Allah (Mikha) Sabat Petang PENDAHULUAN Bacalah Untuk Pelajaran Pekan Ini: Mi. 1:1-9; 2 Kor. 11:23-27; Mi. 2:1- 11; 5:2; 6:1-8; 7:18-20. Ayat...
Nabi Yunus
INGIN SEKALI MENGAMPUNI (NABI YUNUS)
Pertengkaran
PASANGAN YANG RAWAN PERTENGKARAN